• July 4, 2022

Ketahui 3 Jenis Burnout yang Tidak Berhubungan dengan Pekerjaan

Selama beberapa tahun terakhir, konsep burnout telah ramai dibicarakan. Pada tahun 2019, Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menyebut occupational burnout sebagai fenomena di tempat kerja. Dan menurut laporan WHO, burnout ditandai oleh tiga gejala utama: pengalaman stres yang berkelanjutan di tempat kerja yang membuat seseorang merasa lelah, negatif tentang pekerjaan mereka, dan dengan penurunan kemanjuran profesional.

Dan sementara definisi WHO memang menetapkan bahwa burnout hanya berlaku untuk konteks kerja dan bukan bidang kehidupan lain, parameter tersebut mungkin terlalu terbatas. Sementara burnout di tempat kerja pasti merajalela, ada bentuk burnout yang tidak berhubungan dengan pekerjaan yang perlu diperhatikan juga.

Erayna Sargent, pendiri konsultan yang berfokus pada burnout Hooky Wellness, mengatakan bahwa meskipun pengetahuan yang berkembang tentang burnout di tempat kerja itu penting, penting juga bagi orang-orang untuk belajar tentang bentuk-bentuk burnout yang tidak berhubungan dengan pekerjaan, karena mereka berpotensi membahayakan mata pencaharian kita juga. “Kelelahan dapat terjadi di berbagai aspek kehidupan Anda di mana Anda memberikan banyak diri sendiri atau melakukan banyak energi yang berbeda,” kata Sargent, seperti dilansir dari laman Well and Good.

Tanda-tanda burnout yang tidak berhubungan dengan pekerjaan sebagian besar mirip dengan burnout yang berhubungan dengan pekerjaan, tambah Sargent (yang dapat membuat mengidentifikasi kasus burnout lebih mudah). Indikator kuncinya? “Kelelahan kronis, penarikan, dan pelepasan adalah tiga tanda peringatan besar [kelelahan],” katanya. Namun, jika Anda mendapati diri Anda mengalami salah satu dari gejala-gejala ini, jangan khawatir: Ada kemungkinan untuk mengatasinya. Tetapi pertama-tama, penting untuk memastikan bahwa Anda bahkan dapat mengidentifikasi burnout yang sedang terjadi.

3 jenis burnout yang tidak berhubungan dengan pekerjaan

1. Parental burnoutMenurut American Psychological Association (APA), kelelahan orang tua sedang meningkat, mengikuti efek hidup di tengah kondisi pandemi dan ditandai oleh empat gejala utama: “kelelahan dalam peran orang tua, kontras dengan diri orang tua sebelumnya, perasaan muak dengan peran orang tua seseorang, dan jarak emosional dari anak-anak.” Dalam lanskap pandemi saat ini, APA mencatat, orang tua cenderung mengalami stres kronis ketika mereka khawatir tentang bagaimana mereka akan menyelesaikan semuanya. Stres itu, pada gilirannya, terlalu sering mengganggu tidur mereka, yang kemudian dapat menyebabkan penurunan suasana hati dan lekas marah.

Salah satu kunci untuk mengelola stres bawaan yang terkait dengan kelelahan orang tua di lanskap ini adalah mengakui, bukan mengurangi, stres. Terimalah bahwa mengasuh anak adalah pekerjaan yang sulit, pekerjaan yang secara inheren memengaruhi berapa banyak waktu dan energi yang Anda miliki untuk melakukan hal-hal lain karena perhatian, waktu, dan energi yang Anda berikan kepada anak Anda. “Mengakui bahwa Anda tidak lagi memiliki energi untuk melakukan [semua hal]” dapat membantu dalam mengelola kelelahan orang tua, kata Sargent.

2. Caregiver burnoutCaregiver burnout adalah suatu keadaan kelelahan fisik, emosional, dan mental yang berasal dari merawat secara sukarela seseorang yang menghadapi penyakit, kecacatan, atau kondisi apa pun yang memerlukan perhatian khusus. Ini juga sangat berbeda dari kelelahan orang tua; kelelahan pengasuh biasanya berhubungan dengan merawat individu yang tidak berusia sekolah yang bukan orang tua kita.Sebuah studi Frontiers in Psychology juga menemukan bahwa menjadi pengasuh informal menempatkan seseorang pada risiko mental dan kesehatan fisik yang lebih buruk.

3. Marital burnoutSebuah studi tahun 2021 pada pasangan menikah heteroseksual dari BioMed Central Women’s Health menemukan bahwa bentuk kelelahan yang tidak berhubungan dengan pekerjaan ini adalah kelelahan yang disebabkan oleh konflik jangka panjang dalam pasangan menikah yang membahayakan kualitas hubungan perkawinan. Menurut temuan, kelelahan perkawinan juga dapat meningkatkan perilaku agresif dan dapat mengurangi cinta di antara pasangan romantis.

Sargent mengatakan bahwa untuk mengurangi marital burnout, Anda dapat mencoba berhubungan kembali dengan pasangan Anda dengan menjadwalkan waktu bersama. Namun, jika waktu berkualitas ini tidak mengarah pada gejala kelelahan perkawinan yang dihidupkan kembali, dan pilihan lain seperti terapi pasangan juga tidak membantu, mungkin sudah saatnya mempertimbangkan apakah perkawinan dapat diselamatkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.